Friday, February 1

kek batik oh kek batik


Actually, entry ni sepatutnya di’post’ pada 29 Januari tapi kekangan masa membataskan hasrat dihati ini.



First sekali aku nak cakap, berkemungkinan besar kau, kau dan kau tak akan faham dengan cerita yang ingin aku sampaikan. Maaf. :’(

*proceed to the story*

Aku tak tahu kenapa mood aku hari ni baik semacam je. Mungkin sebelum tido semalam aku gembira sangat. MUNGKIN.

Sebenarnya, aku nak buat kek batik ni esok ( Rabu ) sebab nak kasi kawan-kawan aku rasa kek batik yang aku buat ni. Entah macamana boleh TERbuat hari ni.

SO…

Hari ni dengan suDUka citanya aku ingin memaklumkan bahawa SEKALI LAGI  aku FAILED buat KEK BATIK!

*bunyi tepukan gemuruh*

Lap air mata, thank you uolls. Eeiiuuuww, gediks gilers.

(-_-“  )

Bersemangat gil* kot sebelum buat kek batik ni. Al-mak-long-lahh semua bahan-bahan dah ada, kaaaaaaaaaann. ( sebut ‘kaaaaaaaaan’ dengan suara sengau)

Auuuuuuuu

*kusangkakan panas hingga ke petang rupa-rupanya gerimis mengundang*

Uiii, gil*ss ayattt, haha.

HANCUR LEBUR LUMAT perasaan aku selepas kek tu dah siap, bagai lilin yang mengcair dan bagaikan kaca terhempas ke batu.

Eh? Betul ka penggunaan peribahasa tersebut pada ayat tersebut. PERINGATAN kepada adik-adik, jangan tiru akak kau ni yeeeee. Nanti tak lulus subjek BM, naya kau. hahaha.

*berbalik kepada cerita asal*

Ye lah, kek batik kan simple. Tapi yang membuatkan aku hairan adalah kenapa RV yang aku buat okey je? Takde masalah. Apakah? Apakah?

No comments: